RSS

JENIS PEMERIKSAAN MEDICAL CHECK UP KARYAWAN

16 Apr

I.LABORATORIUM

A. Hematologie

1

2

Hematologie Cell-dyn

Laju Endap Darah

Pemeriksaan ini bertujuan untuk mendapat gambaran permasalahan seperti tanda-tanda infeksi akut atau kronis,tanda-tanda perdarahan, tanda-tanda keganasan (kanker darah), tanda-tanda anemia dengan berbagai sebab seperti : gangguan pembentukan darah, gangguan kekurangan zat besi dll. Tanda-tanda gangguan pembekuan darah karena virus (DHF), atau tanda-tanda gangguan akibat penyakit sistemik ( Idiopatic Thrombolymphatic Purpose/ ITP, atau Systemic Lupus Erythematosis/SLE )

B. Urine Lengkap

Pemeriksaan ini bertujuan untuk melihat ada tidaknya masalah penyakit dalam tubuh, dikarenakan gangguan fungsi-fungsi seperti ginjal, hati, limpa dan pankreas. Dari pemeriksaan ini juga dapat diinterpretasikan adanya masalah dengan sistem ekresi,sekresi atau metabolisme ( organ pembuangan, alat keseimbangan atau sistem yang lebih komplek)

C. KIMIA DARAH
1

2

3

4

5

6

Alkali Fosfatase

Bilirubin Total

Bilirubin Direk

SGOT *)

SGPT *)

Gamma GT *)




Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui fungsi hati sebagai organ yang berfungsi membentuk protein, menetralkan racun atau menetralisir hasil buangan tubuh yang berbahaya. Selain itu pemeriksaan ini juga dapat mendeteksi penyakit hepatitis, saluran empedu, dan gangguan hati lain misalnya keracunan maupun gangguan nutrisi/gizi

7

8

9

Protein Total

Albumin

Globumin



Bertujuan untuk mengatahui ada tidaknya penyakit kronis, yang mengakibatkan turunnya daya tahan tubuh
10

11

12

13

Cholesterol

HDL Cholesterol

LDL Cholesterol

Triglycerida



Bertujuan untuk melakukan pemeriksaan lebih spesifik terhadap fungsi metabolisme tubuh, khususnya lemak. Pemeriksaan ini dapat menunjukkan adanya resiko terhadap berbagai penyakit penting seperti penyakit jantung, otak (stroke), maupun penyakit degeneratif lain.

14

15

16

Ureum

Creatinin

Asam Urat


Bertujuan untuk melakukan pemeriksaan lebih spesifik terhadap fungsi ginjal sebagai fungsi ekresi, sekresi dan metabolisme tubuh.

17 Glucosa

Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui fungsi organ regulasi karbohidrat ( gula ) dan metabolisme yang lebih umum. Dapat melakukan pemeriksaan terhadap adanya penyakit Diabetus Miletus ( DM ).

D. Hepatitis
1 HBs Ag (MEIA) *) Pemeriksaan ini untuk mendeteksi penyakit Hepatitis B
II. PEMERIKSAAN DOKTER
1 Dokter THT
2 Dokter Umum
3 Dokter Gigi
III. PEMERIKSAAN LAIN – LAIN
1 Electro Cardiogram Pemeriksaan ini untuk mengetahui keadaan jantung
2 Rontgent Photo Thorax Pemeriksaan ini untuk mengetahui keadaan paru
3 Audiometri Pemeriksaan ini untuk mengetahui fungsi pendengaran
4 Spirometri Pemeriksaan ini bertujuan untuk melihat fungsi paru.

Keterangan Tambahan *)

HbsAg,Anti HbsAg, SGOT, SGPTdan GGT

HbsAg ( Hepatitis B Surface Antigen )

Adalah material permukaan/ kulit virus hepatitis B berisi protein yang dibuat oleh sitoplasma sel hati yang terkena infeksi dan beredar dalam darah sebelum dan selama infeksi akut, karier dan hepatitis B kronik. HbsAg tidak infeksius tetapi justru merangsang tubuh untuk membentuk antibodi.

Apabila ditemukan + ( positip ) pada darah berarti pasien mengidap HVB ( Hepatitis Virus B ). HbsAg muncul/menjadi + ( positif ) setelah 6 minggu dari infeksi dan menghilang dalam 3 bulan. Apabila HbsAg tetap ada lebih dari 6 bulan berarti menjadi kronis atau karier.

Anti HBs Ag.

Adalah antibodi terhadap HbsAg, yang muncul setelah secara klinis menderita hepatitis B. Anti HbsAg + (positip) menunjukkan adanya antibodi terhadap virus Hepatitis B yang berarti memberi perlindungan dari penyakit Hepatitis B. Apabila anti HbsAg + (positip) menetap akan memberi perlindungan terhadap infeksi HVB. Apabila titer menurun menunjukkan perlunya imunisasi ulang.

Anti HbsAg + (positip) tanpa pernah diimunisasi hepatitis B, berarti orang tersebut pernah terkena virus hepatitis B

SGOT ( Serum Glutamik Oksaloasetik Transaminase ) :

Adalah enzim transaminase sering juga disebut AST ( Aspartat Amino Transferase ) katalisator perubahan dari asam amino menjadi asam alfa ketoglutarat..

Enzim ini berada pada serum dan jaringan terutama hati dan jantung. Pelepasan enzim yang tinggi kedalam serum menunjukkan adanya kerusakan terutama pada jaringan jantung dan hati.Pada penderita infark jantung, SGOT akan meningkat setelah 12 jam dan mencapai puncak setelah 24-36 jam kemudian, dan akan kembali normal pada hari ke tiga sampai hari kelima.

Nilai normal :

Laki-laki sampai dengan 37 U/L

Wanita sampai dengan 31 U/L

Kondisi Yang Menyebabkan Peningkatan SGOT

No Peningkatan SGOT Kondisi / Penyebab

1

Peningkatan ringan

( < 3 x normal )

  • Perikarditis
  • Sirosis Hepatis
  • Infark Paru
  • Cerebro Vascular Accident ( CVA )

2

Peningkatan Sedang

( 3 – 5 x nilai normal )

  • Obstruksi saluran empedu
  • Aritmia jantung
  • Gagal jantung kongesti
  • Tumor hati

3

Peningkatan tinggi

( > 5 x nilai normal )

  • Kerusakan hepatoseluler
  • Infark jantung
  • Kolaps sirkulasi
  • Pankreatitis akut

Sumber : Fk.Wimann, 1994

SGPT ( Serum Glutamik Pyruvik Transaminase ) :

Merupakan enzim transaminase yang dalam keadaan normal berada dalam jaringan tubuh terutama Hati. Sering disebut juga ALT ( Alanin Aminotransferase ).

Peningkatan dalam serum darah mengindikasikan adanya trauma atau kerusakan pada hati.

Nilai normal :

Laki-laki sampai dengan 42 U/L

Wanita sampai dengan 32 U/L

Kondisi Yang Menyebabkan Peningkatan SGPT

No Peningkatan SGPT Kondisi / Penyebab

1

Peningkatan

1-3 x nilai normal

  • Pankreatitis
  • Perlemakan hati
  • Sirosis laennec
  • Sirosis biliar

2

Peningkatan

3 – 10 x normal

  • Infeksi mono nuklear
  • Hepatitis kronik aktif
  • Obstruksi empedu extra hepatik
  • Syndrome Reye
  • Infark miokard ( AST >ALT )

3

Peningkatan

> 20 x nilai normal

  • Hepatitis virus
  • Hepatitis toksik

Sumber : Fk.Wimann, 1994

GGT ( Gama – GT / Gama Glutamil Transferase )

Gama Glutamil Transferase adalah enzim yang ditemukan terutama pada jaringan hati dan ginjal. Pemeriksaan ini sensitif untuk mendeteksi macam-macam penyakit hati.

Peningkatan GGT dalam serum menunjukkan adanya,:

  1. Kerusakan hati
  2. Konsumsi alkohol ( 12 – 24 jam setelah konsumsi )
  3. Hepatitis akut maupun kronis, sirosis hati, nekrosis hati
  4. Kanker hati, kanker pankreas, dan kanker prostat
  5. Mononukleasis, penyakit ginjal, paru-paru dan otak.
About these ads
 
14 Komentar

Posted by pada April 16, 2010 in KESEHATAN KERJA

 

14 responses to “JENIS PEMERIKSAAN MEDICAL CHECK UP KARYAWAN

  1. iqbal

    Mei 27, 2010 at 9:56 am

    Untuk medical check up sendiri, dasar undang-undangnya apa yah? karena selama ini saya hanya melihat undang-undang untuk pemeriksaan kesehatan saja, bukan spesifik pada medical check up, sehingga perusahaan dapat saja mengeles dengan menggunakan surat keterangan sehat dari dokter saja, toh sama-sama usaha pemeriksaan kesehatan. Terima kasih

     
    • Bung okleqs

      Mei 31, 2010 at 2:39 pm

      Yth,
      Bpk Iqbal.
      Secara jelas dan gamblang tersurat dalam : PERMEN No. 01 / 1998.
      BAB II ( PAKET PELAYANAN KESEHATAN ) psl. 4 ayat a s/d g.

      Salam KATIGA

       
      • Rachmat

        Juni 25, 2010 at 3:08 pm

        Pak kalau jangka waktu pelaksanaan pemeriksaan kesehatan secara berkala ( ini maksudnya berapa lama ya ? ) apakah bisa ditafsirkan 1 tahun sekali, 5 tahun sekali ?
        Mohon masukannya. terima kasih

         
  2. Putra

    Agustus 1, 2010 at 2:34 pm

    Yth. Bung Okleqs,

    Coretan anda bagus bagus….mohon izin untuk saya sadur ke dalam bulletine tempat kerja.. semoga berkenan, terimakasih.

    salam,

    Putra

     
  3. agus amin

    Agustus 18, 2010 at 10:44 am

    seperti yang disampaikan di atas.bisakah sekiranya saya dikirimi regulasinya pak (PERMEN NO. 01-1998?
    TERIMA KASIH PAK

     
  4. agus amin

    Agustus 18, 2010 at 11:09 am

    Yth,
    bung okleqs
    saya karyawan perusahaan makanan (ready to cook seafood product)
    yang ingin saya tanyakan,untuk pemeriksaan kesehatan karyawan parameter apa saja yang di standarkan pada perusahaan seperti tempat saya bekerja?
    apakah ada regulasi tentang itu pak?
    terimakasih banyak atas informasinya,,

     
  5. AIYUB A. JALIL

    Oktober 20, 2010 at 9:08 am

    Dengan hormat,

    Saya sangat membutukan Sistem Manajemen Keselamatan, Kesehatan Kerja, Sistem Manajemen Pengelolaan Lindungan Lingkungan dan Sistem Manajemen Mutu untuk perusahaan PT. HINOKA MULIA, bagaimana cara nya untuk bisa saya dapatkan.

    Terima kasih

     
  6. susiloharjo

    Juni 21, 2011 at 5:06 pm

    Bung okleqs salam K3

    revisi sedikit kalau saya buka PERMEN No. 01 / 1998. paket pelayanan kesehatan ada di bab III bukan II :) dan ini membahas pelayanan kesehatan bukan MCU

    mungkin MCU bisa mengacu ke Permenakertrans No. Per.02/Men/1980
    Pasal 3 butir 2 menenai pemeriksaan kesehatan berkala alias MCU

    Salute buat blognya yang banyak membahas K3 sala kenal
    mari budayakan safety di lingkungan kerja

     
  7. AGUS PURNOMO

    Maret 9, 2012 at 2:48 pm

    bapak yth,
    terus terang yang di tanyakan pa. iqbal sama seperti yang sy rasakan bagaimana medical chek up yang spesific dasar hukum nya kalau di permen 01/1998 pasal 4 a s/d g ngambang tlng dibantu uu tau kepmen yang detail menyatakan tersebut diatas

    terima kasih

    agus purnomo
    tangerang

     
  8. Arifin

    Maret 23, 2012 at 9:59 am

    Yth. Bapak/Ibu,
    Saya ingin bertanya tentang MCU tentang jenis pemeriksaan non laboratorium untuk sub “EKG” ?
    Singakatan dari apakah “EKG” dan meliputi pemerikasaan apa saja?

    Terima kasih.

     
  9. Ema Lia

    Mei 1, 2013 at 10:41 pm

    Yth. Bapak/Ibu,
    saya mau bertanya ada tidak prevalensi penyakit di Indonesia jika tidak melakukan mcu???
    apakah ada program gratis mcu dari pemerintah kepada masyarakat untuk memriksakan kesehatannya mulai dini???

     
  10. Afrii

    Mei 14, 2013 at 8:29 am

    Kalo maalah gigi bisa buat gagal ngga gan?? Soalnye gigi ane ada lubangnye :D??

     
  11. durianpeople

    Mei 26, 2013 at 6:08 pm

    Medical check up, selain penting untuk individu, juga penting untuk jalannya pekerjaan kinerja perusahaan. Dengan mengikuti Medical Check Up secara rutin, kesehatan terkontrol, kerja pun baik!

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 26 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: